Saturday, January 8, 2011

Kesetiaan Pada raja & Negara- Bangkok Part 2.


Hari ketiga berada di Bangkok, saya agak senang memulakan sarapan pagi dengan memakan strawberi rangup lengkap dengan gula pedas. Sedap dan berkhasiat. Dengan harga B$30 dapatlah saya mengalas  perut buat sementara waktu. Sepanjang perjalanan hanya makanan berasas ‘pork’ banyak kelihatan. Saya masih waras untuk tidak memakan makanan begitu, namun saya agak pelik dengan perangai orang tempatan, malahan Pak Arab yang boleh selamba  memakan di kedai yang turut menjual daging babi. Mungkin itu fleksibiliti mereka. Betul..lah tak percaya pula. Selera kalian bagaimana?









Pagi ini saya berjalan kaki menuju ke National Museum of Bangkok. Kawasan ini agak luas dengan persekitaran yang dijaga rapi. Asalnya tempat ini adalah istana untuk kerabat diraja pada zaman pemerintahan King Rama 1-1V dan raja pada zaman tersebut  akan tinggal di The Grand Palaca atau Wat Prakeo. Pada tahun 1874, King Rama V telah membuka tempat ini untuk menunjukkan dan menyimpan barang persembahan, ukiran kayu, patung Budha, seramik, barang kemas dan juga peralatan semasa upacara perasmian.
Pada harga B$200 pelawat dapat memasuki muzium ini dan mempelajari serba sedikit sejarah berkenaan Thailand. Agak mengejutkan juga bila mengetahui bahawa kerajaan Siam pernah menyerahkan wilayah jajahannya pada zaman dahulu yang kini milik negara kepada pihak Perancis dan England bagi tujuan mendapatkan pinjaman membina landasan keretapi dan juga sebagai pertukaran wilayah. Wilayah ini adalah Trengganu , Sai Buri atau Kedah,Palis atau Perlis dan koh Mak atau Pulau Pinang. Semua ini berlaku semasa zaman pemerintahan King Buddha Yofa atau King Rama 1.
Semasa zaman pemerintahan King Chulalongkorn, lebih banyak kemajuan di bawa kepada negara Thai. Raja ini mempunyai 6 isteri dan 51 putera dan puteri. Itulah yang berlaku bila manusia menjadi pemerintah negara dan mempunyai kekuasaan. Untuk pengetahuan buat masa sekarang raja yang memerintah adalah King Bhumibol Alduyadej.
Banyak gambar saya rakamkan untuk memori dan diharap kalian suka melihatnya.
Selepas menghabiskan kira-kira 2 jam disini saya bergerak menuju ke The Grand Palace. Masyaallah tempat ini maha besar dengan keluasan 218,000sqm yang dikelilingi 4 tembok besar sepanjang 1.9km. Kawasan ini telah dibuka oleh King Rama 1 pada tahun 1782 bukan sahaja bagi menempatkan istananya tetapi juga sebagai pejabat kerajaan dan juga Tokong The emerald Buddha.
Di kawasan ini juga terdapat beberapa monumen dan bangunan menarik seperti The Royal Monastry Of Emerald Buddha, Upper Terrace, Subsidiary Buildings, The Galleries, The Phra Maha Monthian Group, the Dusit Group, The Chakri Group dan juga The Borom Phiman Mansion. Kalian memerlukan sepanjang hari jika ingin melawat tempat ini dan perlu dating awal kerana masa terakhir untuk masuk kedalam adalah pada pukul 3 petang. Bayaran bagi kemasukan adalah B$300. Kalian perlu berpakaian sopan dengan tidak memakai seluar pendek dan berkasut jika ke sini, namun pakaian dapat dipinjam dengan deposit sebanyak B$100 dan akan dipulangkan selepas anda memulangkan pakaian tersebut.
Saya sendiri agak penat untuk menghabiskan keseluruhan kawasan ini dan cukuplah saya mengambil gambar-gambar penting disini. Selepas habis disitu saya berjalan-jalan melihat aktiviti masyarakat setempat dan mencuba makanan tempatan. Saya agak bersyukur, semasa dalam perjalanan balik saya menemui orang tempatan Islam dan saya mengambil kesempatan bertanyakan makanan halal.
Saya ditunjukkan dengan komuniti Islam dan kawasan masjid. Agak menyedihkan bila Islam menjadi agama minoriti di kota Bangkok kerana masjid terletak di celah-celah lorong sempit.Namun saya puas kerana dapat menikmati makanan halal tempatan dengan harga yang murah serta terjamin. Hot Dog yang pada mulanya saya ingatkan tidak halal adalah sangat sedap dan saya puas. Saya juga dapat menikmati kupang rebus dengan harga B$30. Enak dan menyelerakan.
Saya ada mengambil gambar yang menunjukkan ke kawasan tersebut. Ia terletak di hadapan pasaraya Foodland. Tanyakan saja keberadaan Balai Polis Khaosan yang berhadapan dengan tokong. Jika anda disini pandang kanan dan terus sehingga anda lihat Bank Ayutthaya berwarna kuning, lorong kecil yang terdapat masjid itu terletak selang 5 atau 6 kedai di sebelah kiri. Mata perlu awas kerana ia agak terpencil dan jangan laju disitu.
Malamnya saya menuju ke kawasan Sukhumvit yang agak terkenal dengan kawasan membeli belah atau kawasan hiburan Nana. Penat mencari hotel murah membawa saya ke Nap Inn di lorong  kecil di hadapan Nana Hotel. Terdapat 3 atau 4 hotel budget lain disini. Hotel ini agak murah dengan bayaran sebanyak B$700 termasuk perkhidmatan Wifi percuma.Bilik memang menarik dan kawasan stratetik tetapi saya bersumpah tidak akan kembali kerana tidur malam saya amat terganggu yang saya pasti saya bukan bermimpi dan membuatkan saya tersedar beberapa kali. Takut dibuatnya, terfikir juga apa salah saya siang tadi di kawasan suci istana.
Selepas berehat dan mandi saya memutuskan untuk berjalan melihat dan mencari lagi cenderamata. Perjalanan menemukan saya kepada makanan eksotik Thai iaitu serangga goring. Cheh, pertama kali melihat saya teruja untuk mencuba belalang dan juga kumbang hitam. Agak rangup dan juga sedikit meloyakan. Belalang rasanya seperti rumput dan kumbang hitam agak bau sedikit. Cukuplah sekali untuk pengalaman orang cakap. Bukan selera saya.
Kawasan ini juga terkenal dengan Nana Entertainment Centre, bukan apa tempat ini adalah pusat hiburan dan juga kawasan red light area dengan banyaknya aktiviti pelacuran berlaku. Pelacurnya, antarabangsa. Bilang saja Kulit Hitam, Lebanese, tempatan, pondan, semua ada disini. Amboi..cik abang..janganlah tanya saya harganya..saya sayang isteri. Berminat tawarlah sendiri.
Disini juga adalah syurga membeli barang pada harga murah. Sepanjang perjalanan banyak deretan menjual  baju, cenderamata dengan harha yang cukup murah. Sempatlah saya mendapatkan beberapa helai t- shirt dan juga koleksi rama-rama saya dengan harga yang cukup murah. Lihatlah gambarnya di bawah. Rama-rama berkembar 16 ini pada mulanya dijual dengan harga B$1300. Melihat saya agak was-was dan berminat mereka turunkan kepada B$900. Saya ambil peluang dengan berkata “ I’ll take with B$650 ” dengan nada serius. Mereka agak keberatan pada mulanya dan saya bercakap “ Oh it’s ok, I’ll find at another place “. Tawaran saya berjaya, agak bangga juga mendapatkan rama-rama tersebut yang saya fikir mungkin ia berharga RM250 di Malaysia.
Kebanyakkan penjual adalah mereka yang pekak dan bisu. Kalkulator menjadi teman mereka untuk berdagang. Kasihan juga melihat kesungguhan mereka mencari rezeki. Namun itu adalah lebih baik daripada meminta sedekah bukan?
Di Sukhumvit Road 5 atau Sukhumvit Soi 5 terdapat komuniti berbangsa Arab dengan  banyaknya penjual makanan Arab. Terdapat juga beberapa penjual makanan tempatan yang menjual makanan unik Thai. Malamnya  saya mencuba Nasi Briyani Kambing pada harga B$130. Kambing adalah kegemaran saya, tetapi bila sampai sahaja makanan nya saya agak keliru kerana ia berbeza dengan apa yang ada di Malaysia. Makanannya memang tidak menyelerakan dan saya terpaksa menghabiskannya, tambahan pula ia adalah halal.
Disinilah saya mendapatkan makanan berat saya untuk hari-hari seterusnya.
Hari ke-empat di Bangkok saya sengaja bangun lambat kerana malamnya tidur saya tidak nyenyak dek kacauan hantu Siam. Bangun pagi saya terus bersiap-siap menuju ke Siam BTS Station. Disinilah terletaknya pusat membeli belah terkenal Siam Paragon, Siam Discovery, Siam Centre, Gaysorn dan lain-lainnya. Melangkah masuk ke mana-mana pusat membeli belah ini setiap pengunjung perlu melalui pemeriksaan keselamatan takut-takut kita ada membawa sebarang bom.
Ramai manusia disini, pusat membeli belahnya juga berbeza dengan apa yang kita ada. Konsepnya berbeza. Harganya juga mungkin jauh lebih mahal. Tidak pula saya terjumpa mana-mana pusat makanan halal. Ada juga pengunjung Islam yang makan di restoren-restoren di situ.Ia membuatkan saya ingin turut serta, namun bila melangkah melihat menu selera terus padam melihat hidangan daging babi turut dihidangkan. Bagaimanalah mereka boleh turut sama ada selera?
Di Siam Discovery terdapat satu tarikan menarik iaitu Madame Tussaud Wax Museum. Harga masuk untuk pelancong adalah B$700 untuk seorang. Keluarga bertiga hanya membayar B$1500, lebih murah lantas saya berpakat dengan orang tempatan untuk berkongsi bayaran. Nasib agak menyebelahi saya kerana daripada B$700 saya hanya perlu membayar B$300 kerana mereka memikirkan bahawa saya adalah orang tempatan. Selamat dapat berjimat.
Disini saya dapat melihat banyak patung golongan berpengaruh, selebriti, pemimpin, dan atlet dunia. Banyak gambar dapat dirakam, saya sempat bermain bola bersama Ronaldinho, berada di program bual bicara Oprah Winfrey, memberi ciuman kepada Tata Young dan macam-macam lagi. Saya kepilkan bersama gambar untuk tratapan bersama. Namun apa yang lebih membanggakan bila melihat patung bekas pemimpin negara kita Tun Dr Mahathir Mohamad bersama-sama diabadikan bersama tokoh-tokoh terbilang lain. Patung –patung yang dibuat adalah cukup mempesonakan dengan tatapan rapi seolah-olah ia hidup. Namun tiada apa yang dapat menandingi kuasa Allah.
Lama juga saya menghabiskan masa disini. Saya berpuas hati dengan lawatan ke Madame Tussaud Wax Museum Bangkok meskipun ia bukan kali pertama. Saya pernah mengunjungi Madame Tussaud Wax Museum Hong Kong pada 2008 bersama isteri dan anak-anak.
Habis mengunjungi Madame Tussaud saya ke Siam Paragon. Besar sungguh kompleks membeli belah ini denga banyak kedai menjual barang mahal-mahal. Namun “ Shopping Mall “ bukan tujuan saya kemana-mana saya pergi berjalan-jalan kerana apa yang saya cari adalah keindahan dan keunikkan masyarakat tempatan.
Di sini juga terletaknya Siam Ocean World Ocenarium. Ia adalah yang terbesar di Asia Tenggara. Bayaran masuk adalah sebanyak B$900. Saya memutuskan untuk tidak masuk kerana saya mahu membawa buah hati saya iaitu along dan adiknya datang ke mari dan sama-sama belajar tentang keindahan alam. Banyak juga fakta-fakta menarik yang terdapat disini antaranya adalah:
1.       Cermin yang digunakan adalah setebal 6 inci bagi menahan air sebanyak 3000 tan air di belakangnya.
2.       Jika dikira pengunjung ke Siam Ocean World dalam sehari adalah bersamaan dengan 8 kali ganda panjang landasan Lapangan Terbang Antarabangsa Suvarnabhumi.
3.       Air buatan laut yang terdapat di Siam Ocean World adalah daripada garam yang dibawa khas dari Laut Merah.
Makan malam saya agak istimewa, ia tidak perlu mahal atau di tempat eksklusif. Sepanjang perjalanan pusing-pusing saya terserempak dengan makanan tepi jalan yang cukup menarik. Keputusan untuk mencuba tidak sia-sia kerana ia terbukti berbaloi. Makanannya adalah ‘ Shrimp Salad ‘. Ia merupakan udang yang digaul bersama cili, daun pudina, kacang, sos Thai dan apa yang menarik udang yang digunakan adalah anak udang hidup yang masih melompat-lompat semasa diletakkan di dalam mangkuk. Air liur saya agak meleleh mengenangkan masa itu saat ini. Yummy.


Thursday, January 6, 2011

Nilai Blog saya ketika ini @ 6/1/11.

Nilai Blog saya ketika ini @ 5/1/11.

Agak kelakar juga mengetahui yang blog saya juga mempunyai nilai. Mungkin akan berharga ratusan juta suatu hari nanti.



My blog is worth $564.54.
How much is your blog worth?

Hembusan Dingin Di Danau Toba

Ketemu lagi kita kali ini bersama entri terbaru saya. Alamak termasuk pula loghat Indonesia kali ni. Ini adalah kerana ia berkaitan dengan perjalanan saya bersama isteri ke Medan, Indonesia. Pada satu ketika saya melayari website www.malaysiaairlines.com saya cukup tertarik melihat tawaran MAS ke Medan iaitu hanya RM150 pergi balik ke sana. Kesempatan diambil dengan harga semurah itu dan terbanglah kami berkelana semala 4 hari 3 malam ke sana.

Add caption



Perjalanan selama kira-kira 40 minit melepasi Selat Melaka membawa ke bumi Medan, lapangan terbangnya agak sesak juga kedatangan pelancong asing. Sesampainya di sana sempatlah juga berposing mengambil gambar berlatarbelakangkan Lapangan Terbang. Keadaan agak kelam kabut dengan bilamana kami mahu mengambil bagasi dengan lagak ringan tulang pengangkat barang. Biasanya dengan keikhlasan kita memberi tetapi kadangkala ada yang meminta sehingga Rp20,000.
Terkejut juga bila melangkah keluar apabila melihat stesen minyak nasional kita Petronas dihadapan lapangan terbang. Perasaan bangga terus menyelinap dan saya sebagai rakyat Malaysia patriotik amat bertuah dilahirkan di bumi Malaysia. Kami mengambil teksi ke stesen bas dengan harga Rp50,000. Sungguh, Medan adalah tempat asing dan saya tidak tahu ke mana ingin dituju.
Kami mendapatkan idea untuk terus ke Danau Toba atau Lake of Toba. Perjalanan pergi mengambil masa 6 jam harganya juga murah iaitu Rp12,000. Memang asing bila kita mengikuti bas bersama-sama penduduk tempatan dengan ragam yang sungguh unik dengan keadaan bas yang tidak ada air-cond untuk perjalanan sepanjang 6 jam. Temapt duduk bukan berdua seperti kebiasaannya tetapi bertiga,kami sengaja menyimpan barang di tengah supaya tiada siapa yang dapat duduk bersama kami. Sempat juga bergaduh dengan isteri dan dia sempat merajuk dengan saya dan bersumpah tidak akan ikut saya lagi kerana tidak menyangka keadaan seperti itu. “Sabarlah sayang”, itu saja yang dapat saya cakap.
Sempat juga bas pancit.
Apabila sampai sahaja ke Danau Toba, hilang penat selama 6 jam menaiki bas.Timbul pula perasaan puas dapat sampai ke sini. Apabila ada penjual yang cuba menjual bilik di limbungan feri tidak bermakna mereka menipu.Jika kita bersetuju itu adalah sedikit rezeki yang kita berikan pada mereka. Sekali pandang lagak mereka seperti pencuri,perompak dan apa saja gelaran yang mungkin kita bagi apabila melihat mereka.Sebenarnya mereka mendapat sedikit komisen daripada pihak hotel.
Untuk pengetahuan kalian, terdapat banyak hotel, Inn, rumah tumpangan di pulau tersebut. Saya menetap 2 malam di Samosir Cottage dengan harga yang cukup murah iaitu kira-kira Rp480,000 untuk 2 malam tersebut. Hotel yang saya duduki memang cukup berbaloi dengan saya hanya perlu membuka pintu untuk mendapatkan pemandangan indah Danau Toba.
Namun disini tiada televisyen kerana yang ada hanyalah masa untuk “ To Be Together” dengan isteri saya. Bagi saya itu adalah bagus kerana itulah tujuan melancong sebenarnya. Tanpa air panas di dalam bilik, ditambah dengan angin sepo-sepoi membuat kami ingin terus berada dalam bilik dan berpelukan.

Lihatlah tempat kami menetap. Sungguh cantik dan pastinya berbaloi.
Namun apabila saya cakap hotel itu murah jangan percaya kerana terdapat yang lebih murah jika anda cari sendiri. Malam itu kami hanya makan di sebuah gerai makanan Islam. Untuk pengetahuan kalian di Danau Toba, Kebanyakkan penduduknya ialah berbangsa Batak yang masih banyak beragama Kristian, jadi untuk mencari makanan halal di pulau itu adalah sukar. Makanannya agak mahal sedikit kerana mungkin kawasan itu sukar dicapai dari pekan terdekat.

Best juga berdua


Aku Heromu

Perkampungan Diraja Batak

Bakal Pemimpin Kota
Hari kedua kami menyewa sebuah motosikal dengan harga serendah RM35 sehari untuk berjalan  memahami  budaya tempatan. Kami sempat berkunjung ke penempatan kaum Batak yang dahulunya merupakan Istana Raja Batak. Serba sedikit tentang raja Batak, mereka agak terkenal dengan rumah  meruncing dan rajanya dulu mempunyai isteri yang ramai. Namun rumah dibina tanpa bilik melainkan tempat untuk menyimpan beras.

Raja juga mempunyai penasihat yang mahir dalam sihir atau ilmu dukunan.
Ini adalah serba sedikit budaya,rumah, dan juga kawasan penempatan Batak.
Dating disini ya

Masih unik

Tenang juga disini

Tour Guide tidak rasmi
Jika ingin berpacaran juga ada ruang khas dan tidak boleh keluar dari kawasan tersebut.
Petanngya kami menuju ke pekan untuk membeli ole-ole. Ingat, mereka akan menggunakan pelbagai cara untuk menarik anda ke dalam kedainya. Mereka akan mengatakan anda orang pertama yang masuk ke kedai mereka dan juga faktor usia,anak meraka untuk menarik kalian ke dalam kedai mereka.
Kalian perlu membawa balik atau membeli kain songket kaum batak dengan harga semurah Rp35.000.
Mungkin juga kalian perlu membeli kain pelikat yang berbau wangi bila digesek dengan harga semurah Rp25,000. Berbaloi membeli sesuatu yang tiada di tempat kita.
Hari ketiga kami pulang semula ke Bandar Medan menaiki kereta dengan bayaran Rp75,000. Lebih selesa dengan hanya berkongsi seramai 7 orang termasuk pemandu. Masa yang lebih pendek iaitu 3 ½ jam dan pemandu akan menghantar kalian terus ke hotel tempat tinggal. Perkhidmatan ini boleh didapati hampir setiap jam di tempat kalian menaiki menaiki feri untuk ke Danau Toba.
Di Medan kami menetap di Hotel Surabaya sesuai dengan budget kami ketika itu. Hotel agak lama dengan kemudahan terbatas namun sarapan pagi disediakan. Jika tak silap saya harganya juga murah iaitu Rp330,000. Siang harinya kami ke Istana Maimon  milik persendirian dan dikelolakan oleh orang tua yang akan merungut jika anda memberi bayaran masuk yang sedikit.
Ini merupakan shoot menarik yang diambil.
Maranti Cake House

Istana Maimon

Agak ngeri juga menaiki roda tiga




Banyak artis yang sudah membeli disini
Medan juga terkenal dangan perusahaan pembuatan kek legit.Jika di Miri Kek Lapis yang terkenal ialah siti Payung. Antara jenama yang terkenal adalah Lapis Meranti dan juga Zulaikha. Meranti dimiliki oleh usahawan Cina dan cukup terkenal dengan kehadiran ramai artis tempatan Indonesia. Zulaikha juga cukup terkenal dengan keunikan pembungkusan tersendiri. Harga tidak jauh berbeza dengan apa yang dijual di Miri, Sarawak.
Kami juga sempat berkunjung ke Durian Cake House  yang hanya menjual produk berasaskan durian. Tempat ini juga cukup terkenal dengan perusahaannya.
Nikmatilah pemandangan menarik di Medan.
Tempat makan yang kami kunjungi di Medan seperti Koki Sunda memang menarik sehinggakan kotak tapau juga berbeza dan disediakan untuk pelanggan. Kami turut membawa balik tapau tersebut ke tempat asal kami. Nasi Ayam Penyet dan juga Nasi Empal. Enak dan cukup menarik.
Di Koki Sunda



Add caption

Add caption
Kami dapat merumuskan pemergian kami ke Medan banyak membantu perusahaan yang sama dan kunjungan ke Danau Toba merapatkan hubungan kami. Mungkin baik juga jika tiada televisyen di rumah ya.

Melaka Negeri Bersejarah Ala Venice

Melaka kota bersejarah. Melawat Melaka bererti anda melawat Malaysia. Itulah gambaran yang diberikan orang Melaka tentang negeri Melaka. Kini pada tahun 2010, Melaka adalah sebuah negeri maju setanding Kuala Lumpur. Keluar saja melalui  susur Ayer Keroh dari lebuhraya Utara Selatan, kita bagaikan disambut pintu gerbang besar. Selamat Datang.

Disebelah kiri terdapat Taman Mini Malaysia, Taman Lebah Sedunia dan juga Zoo Melaka. Sebagai negeri kecil perjalanan ke Bandar Melaka adalah tidak sukar namun perjalanan agak terbatas dengan sistem jalan sehala dan juga jumpalah kenderaan yang banyak.
Saya agak bertuah kerana pada masa itu, Melaka sedang melangsungkan Sukan Malaysia dan hampir kesemua hotel telah penuh. Dengan harga yang agak tinggi dapatlah saya menetap di Hotel Orkid. Hotel ini terletak di belakang Hotel Renaissance. Hotel ini bertaraf 3 bintang dan saya secara peribadi begitu suka dengan keramahan pelayan-pelayan di hotel ini, namun agak kecewa kerana penyewa hotel ini menjalankan aktiviti kurang sihat iaitu aktiviti pelacuran di pusat rawatan refleksologinya.
Kita tinggalkan pengalaman itu disini untuk iktibar kita.

Asam Pedas Kota Laksamana memang cukup membuat kita melelehkan air liur. Jika anda ke sini makanlah asam pedas yang dihidangkaperti asam pedas kepala jenak, asam pedas ikan kembung, asam pedas tetel, asam pedas ikan pari. Meukup menyelerakan, harganya juga tidak beitu mahal.




Menyusuri Jonker Street sepertinya membawa kita kembali ke zaman baba nyonya, puluhan mungkin ratusan gerai di kiri dan kanan menjual pelbagai cenderamata Melaka dan kepakaran Melaka. Di sesetengah gerai, anda akan dibawa masuk ke kedai utama menjual lebih banyak barang collectable seperti lukisan dan barang antik. Jika berkesempatan ke sini anda perlu mencuba aiskrim yang dibuat sendiri menggunakan kaedah lama. Gerainya berada di sebelah kanan di penghujung jalan
Jika anda pengumpul duit-duit lama terdapat sebuah gerai yang menjual barang tersebut. Harganya tidaklah juga mahal. Penggemar makanan tempatan, anda tidak perlu hirau kerana banyak restoren yang menjual makanan Baba Nyonya. Harganya juga adalah berpatutan. Melihat kembali banguna-bangunan disitu pastinya akan membawa kita ke zaman jajahan Portugis suatu ketika dahulu.Eleman Baba Nyonya juga banyak diserapkan lebih-lebih lagi dalam susun atur perabot.
Satu lagi aktiviti menarik yang boleh kita lakukan disini adalah menulusuri sungai Melaka menggunakan perkhidmatan ala-ala “Water Taxi”. Bila melihat ke kiri dan kanan seolah-olah kita berada di Venice ditemani neon-neon lampu menarik ditambah pula bangunan-bangunan lama di sepanjang jalan. Perkhidmatan ini berharga RM10 dan saya yakin kalian juga akan berangan sementara.
Lihatlah gambar-gambar ni untuk dikongsi bersama.

Tak dapat banyak gambar di upload kerana memori hp hilang.
Jika bertandang ke sini jangan lupa pula untuk membeli sedikit ole-ole Melaka ya.

Sunday, January 2, 2011

Singapore Changi Airport dan Segala Macam Kemudahannya.


Changi Airport merupakan lapangan terbang tersibuk di Asia Tenggara. Tahun 2010 sahaja lapangan terbang ini mengendalikan hampir 40 juta penumpang, jumlah yang 2 kali ganda lebih besar daripada lapangan terbang Kuala Lumpur. Lapangan terbang ini terbahagi kepada 3 terminal utama dan satu terminal tambang murah.

Jika anda penumpang yang menaiki Airasia anda akan mendarat dan terbang melalui terminal 1. Bagi Penerbangan Malaysia keberangkatan adalah melalui terminal 2 dan pintu daftar di pintu 6. Terminal tambang murah adalah untuk penerbangan seperti Firefly dan juga Tiger Airways. Namun anda tidak perlu risau jika mahu ke mana-mana terminal ini kerana perkhidmatan tren percuma dan shuttle bus disediakan.
Salah satu kedai menarik yang sering saya kunjungi jika ke Lapangan Terbang ini ialah Bengawan Solo Cake House yang terletak di terminal 1. Kedai ini cukup unik kerana mereka menghidangkan kuih-kuih tradisional yang cukup sedap. Di sini juga mereka menjual kek lapis legit dan juga biskut-biskut dalam bungkusan yang menarik. Harganya juga turut berpatutan.

Disini tiada salahnya jika seseorang mendaftar sehari lebih awal kerana ia digalakkan dan dengan Pas Pelepasan yang diberikan banyak kemudahan dapat digunakan seperti City Centre Hop On, kemudahan hotel transit, kolam renang, internet percuma dan yang paling penting hidangan mata dengan ratusan kedai-kedai menjual pelbagai barang. Anda tidak perlu risau berbelanja kerana anda boleh mendapatkan semula duit cukai perbelanjaan dengan VAT.

Jangan lupa juga untuk mendapatkan sesuatu disini. Saya semestinya tidak melepaskan peluang untuk mengepos poskad seperti mana biasa.
Pada penerbangan saya ke Miri menaiki Penerbangan Malaysia MH 642 ke Miri saya mempunyai banyak masa terluang iaitu lebih 5 jam. Selepas urusan daftar masuk dan membeli apa yang patut saya mengambil keputusan untuk merehatkan badan dengan tidur sebentar di hotel transit. Pada kadar bayaran S$41.20 dengan bilik budget tanpa bilik mandi dapatlah saya tidur nyenyak. Tidur malam saya sebelumnya tidak menentu dan saya perlukannya.

Saya meminta untuk digerakkan pada pukul 12.00PM dan selepas bangun saya ke kolam renang sebentar dan terus mandi untuk penerbangan saya seterusnya. Segar dan hilang terus bau-bauan yang tidak menyenangkan. Perkhidmatan kolam renang dan mandi adalah percuma jika anda menetap di hotel transit, sebaliknya anda perlu membayar S$ 13.70 untuk ke kolam renang dan  S$8.90 untuk mandi.

Satu lagi tips jika anda mencari makanan murah disini mungkin anda boleh mencuba ke medan selera atau food court untuk para pekerja. Semasa saya mencubanya dengan isteri kira-kira Oktober lepas ramai juga orang luar yang makan disitu. Lebih murah dan lebih banyak pilihan. Dapatlah saya merasa masakan  Singapura seperti Lontong dengan harga S$2.50.Kedai makanan Islam juga ada 3 atau 4 disitu. Cara ke sana adalah dengan menuju ke parker kereta di terminal 2, ia berhadapan dengan kaunter daftar masuk Penerbangan Malaysia. Sila naik ke tingkat 3 atau jika anda keliru tanyakan kepada pegawai pemberi maklumat dengan bertanyakan letaknya Staff Food Court.

Jika kalian pertama kali ke Singapura terdapat beberapa cara ke sana dari Johor Bahru:
1.       Menaiki Prebet Sapu di Larkin Sentral dengan  bayaran sebanyak S$20 seorang paling mahal jika ke Changi Airport. S$15 ke tempat lain.

2.       Menaiki teksi ke Singapura di Kota Raya dengan bayaran RM15 seorang. Perlu cukup 4 orang dan teksi akan berjalan dan semua penumpang akan dihantar ke Rochor Road. Jangan risau perkhidmatan 24 jam.Kemudian naiki MRT ke Changi Airport atau gunakan teksi dengan bayaran bawah S$15.
3.       Menggunakan bas awam dengan bayaran S$2.10 dari Larkin Sentral menuju ke Woodlands atau ke Rochor Road kemudian menaiki MRT ke Changi Airport.

Walapubagaimanapun saya lebih senang menaiki teksi atau prebet sapu kerana ia lebih mudah jika anda membawa banyak barang. CIQ Johor Bahru adalah sangat besar dan anda perlu berjalan jauh kemudian perlu berebut untuk mendapatkan bas yang digunakan tadi. Langkah penat yang sama di CIQ Woodlands. Namun tidak salah mencuba untuk kali pertama.
Semoga kalian menikmati keindahan Singapura. Ingat ya, undang-undang di Singapura adalah ketat. Jangan membawa masuk gula-gula getah, membuang sampah merata-rata dan jangan vandalism. Disiplin merupakan kekuatan mereka dan jangan terkejut dengan pemeriksaan ketat di pintu masuk. 

Saturday, January 1, 2011

Vietnam Airlines Ke Ho Chi Minh.

Penerbangan VE852 yang saya naiki dari Suvarnhabumi Airport menuju ke Ho Chi Minh adalah merupakan pengalaman pertama seadanya menggunakan syarikat premium sesebuah negara lain selepas Malaysia Airlines.


Saya membeli tiket di kebanyakkan egensi pelancngan yang menjual tiket dan tour di Kota Bangkok. Saya sedar ia mungkin akan mahal kerana tiket diambil sehari sebelum tempoh penerbangan. Di Sukhumvit Soi 3 saya berjalan-jalan mencari tawaran terbaik. Sesetengah kedai menjual pada harga B$4900 sehingga ke B$5000. Saya agak bertuah kerana dapai mencari yang termurah dengan harga B$4780. Walaupun berbeza beberapa puluh Bath yang jika ditukar, ia hanya sekadar beberapa RM.

Agak teruja menaiki penerbangan yang menggunakan pesawat Airbus 320 dengan 2 kelas ini. Tatacara keselamatan cukup advance dengan menggunakan TV sahaja. Penerbangan ini dijaga oleh 6 pramugari yang cukup cantik memakai baju kebangsaan yang dipanggil Ao Dai merah sebagai uniform. Mereka tampak manis dengan pakaian kebanggaan mereka dan patut mengekalkannya.




Saya tidak dibenarkan untuk mengambil gambar pramugari bertugas kerana katanya ia adalah undang-undang syarikat dan saya akur. Saya ambil secara sembunyi-sembunyi. Lihatlah beberapa gambar yang saya rakamkan.




Makanan yang dihidangkan pada waktu itu ialah Nasi bersama Ayam Kari yang agak berbeza dengan campuran kacang tanah. Agak sedap juga. Teh dihidangkan berasingan dari apa yang kita lihat di Malaysia Airlines.


Untuk maklumat boleh lawati www.vietnamairlines.com dan dapatkan harga tawaran yang lebih murah.